Pengaruh Kebisingan Terhadap Kehidupan Manusia

pengaruh-kebisingan-terhadap-kehidupan-manusiaMasalah kebisingan pernah juga kami bahas pada kesempatan yang lain yaitu kebisingan dan jenis-jenis kebisingan pada kesepatan itu Anda sudah tahu apa itu kebisangan dan jenis-jenisnya. Pada kesempatan ini kita membahas kembali masalah kebisingan namun dalam bentuk pengaruh terhadap kebidupan manusia.

Kata bising tentu sesuatu yang mengganggu pendengaran yaitu suara-suara yang tidak dikehedaki didengar oleh pendengaran. Timbulnya suatu kebisingan tentu banyak penyebabnya apakah karena lintas kendaraan bermotor, suara mesin industri, bahkan dapat berasal dari suara ala-alat elektronik yang berada disekitar kita.

Menurut keputusan Menteri Kesehatan tentang persyaratan kesehatan lingkungan kerja perkantoran dan industri bahwa kebisingan adalah bunyi yang tidak dikendaki sehingga mengganggu atau membahayakan kesehatan. Sedangkan menurut Peraturan Menteri Tenaga kerja dan Transmigrasi , bahwa kebisingan dapat diartikan semua suara yang tidak dikehendaki yang bersumber dari alat-alat proses produksi dan/atau alat kerja yang pada tingkat tertentu dapat menimbulkan gannguan pendengaran

Jenis-Jenis Kebisingan berdasarkan spektrum frekuensi bunyi dan sifatnya, antara lain:

  • Kebisingan kontinyu dengan spektrum frekuensi yang luas, kebisingan ini relatif tetap dalam batas kurang lebih 5 decibel untuk periode waktu 0,5 detik berturut-turut. Misalnya kebisingan dari kipas angin.
  • Kebisingan kontinyu dengan spektrum frekuensi yang sempit. Kebisingan ini relatif tetap, tetapi kebisngan hanya mempunyai frekuensi tertentu saja yaiktu pada kisaran frekuensi 500, 1000, dan 4000 Hz. Misalnya kebisingan dari gergaji serkuler dan katup gas.
  • Kebisingan terputus-putus. Kebisingan ini tidak terjadi secara terus-menerus, tetapi terdapat periode yang realtif relatif tenang. Misalnya kebisingan yang dihasilkan dari suara lalu lintas.
  • Kebisingan Impulsif. Kebiisingan ini memiliki perubahan tekanan suara yang melebihi 40 decibel dalam waktu sangat cepat dan mengejutkan pendengarnya. Misalnya kebisngan dari suara tembakan,ledakan mercon dan meriam.
  • Kebisingan Impulsif Berulang. Kebisingan ini hampir sama dengan kebisingan implusif, hanya saja kebisingan ini terjadi secara berulang-ulang. Misalnya kebisingan dari mesin tempa.

Pengaruh Kebisingan Terhadap Manusia

Kebisingan mempunyai pengaruh yang besar terhadap kesehatan manusia, antara lain:

Pengaruh terhadap pendengaran manusia

Adanya kenaikan ambang pendengaran yang melebihi ambang batas dapat menyebabkan berkurangnya daya pendengaran secara sementara. Jika seseorang memasuki tempat yang bising, gangguan pertama kali mungkin hanya terasa diawal saja tetapi lama kelamaan kebisingan tersebut tidak lagi terasa sebagai suatu gangguan oleh pendengarnya. Penyesuaian/adaptasi ini terjadi secara otomatis dengan menaikkan ambang pendengaran.

Hal tersebut dikarenakan organ tubuh manusia sangat toleran memang sepintas terlihat bahwa kebisingan dapat diatasi dengan mudah. Maka seseorang yang berada ditempat bising akan mendengar suara yang terasa tidak sekeras semula, tetapi setelah keluar dari tempat bising maka orang tersebut baru akan terasa bahwa kemampuan pendengarannya telah berkurang.

Adanya kenaikan ambang pendengaran yang menyebabkan berkurangnya daya pendengaran secara permanen. Jika seseorang mendengar suara bising yang tinggi dan berulang-ulang dalam waktu lama sekitar 10 sampai 15 tahun. Maka hal tersebut akan menyebabkan terjadinya penurunan ambang pendengaran yang bersifat tetap

Pengaruh terhadap Gangguan Percakapan

Apabila percakapan dilakukan ditempat yang bising akan menyebabkan timbulnya gangguan daya tangkap percakapan. Jika kebisingan berupa impulsive noise, maka meningkatkann daya tangkap kata-kata dapat dilakukan dengan cara mengulang-ulang kata-kata. Tetapi hal ini tidak dilakukan pada tempat dimana terjandinya kebisingan kontinyu, untuk meningkatkan daya tangkap dari kata-kata tidak dapat ditingkatkan dengan mengulang kata-kata, tetapi hanya hanya dapat dengan mengeraskan suara, hal ini disebabkan karena bunyi pembicaraan dapat terdengar apabila lebih besar dari 10 decibel dari tingkat kebisingan yang terjadi.

Pengaruh terhadap Gangguan Tidur

Gangguan tidur tidak akan terjadi jika kebisingan berada dibawah 35 decibel. Tetapi jika tingkat kebisingan mencapai 40 decibel kemungkinan peliuang terbangun adalah 5% dan meningkat menjadi 30% pada kebisingan 70 decibel, serta menjadi 100% pada saat kebisingan mencapai angka 100 decibel keatas.

Pengaruh Terhadap Gangguan Kesehatan

Kebisingan dapat menimbulkan gangguan kesehatan yang antara lain berupa ketegangan otot, mual, pusing, penyempitan pembuluh darah, kenaikan tekanan darah, dan meningkatnya detak jantung jika kebisingan mencapai lebih dari 130 decibel. Selain itu kebisingan juga dapat menyebabkan gangguan kosentrasi, rasa tidak nyaman, penurunan kecermatan dalam pekerjaan, dan yang lebih parah adalah gangguan kejiwaan.

Pengaruh Terhadap Gangguan Proses Belajar Mengajar

Kebisingan berdampak pada terganggunya proses belajar mengajar disekolah, yaitu berupa gangguan kemampuan membaca, dan komunikasi baik antara siswa dengan siswa maupun siswa dengan gurunya. Kebisingan pada kisaran 55-65 decibel, berdampak terhadap kesehatan jasmani siswa.. Kebisingan dengan rata-rata 57 decibel dalam kelas, menimbulkan dampak terhadap tingkat konsentrasi belajar siswa.

Demikian ulasan tentang Jenis Kebisingan dan Pengaruhnya Terhadap Manusia. Semoga Bermanfaat.